Skip to content

d1am2$uk4: B00M kite … 050114

January 5, 2013

3. January 2014, 10:39:35 SGT
Ekspor Asia ke Barat Berkurang
Oleh Michael S. Arnold dan Natasha Brereton-Fukui
wsj
Negara-negara Asia tahun ini berharap pemulihan ekonomi di negara maju Barat akan mampu membangkitkan pertumbuhan mereka. Namun, data ekonomi yang dirilis Kamis – data pertama pada 2014 – menunjukkan bahwa permintaan dari Amerika Serikat (AS) dan Eropa sudah tidak terlalu berpengaruh di banyak negara Asia.

Indeks manajer pembelian atau PMI, data acuan selain produk domestik bruto, mensinyalir bahwa aktivitas manufaktur di Asia terus berkembang. Meski demikian laju ekspansi melamban di sejumlah negara, sementara data pesanan ekspor pun tetap lemah. Pemulihan di AS, Eropa, dan Jepang ternyata kurang berpengaruh terhadap negara Asia yang bergantung pada ekspor.

PMI Cina versi HSBC turun ke 50,5 pada Desember dari 50,8 November lalu, sehari setelah pemerintah mengumumkan PMI resmi Cina jatuh ke 51,0 untuk Desember dari 51,4. Pembacaan di atas 50 mengindikasikan ekspansi, sementara di bawah 50 berarti kontraksi.

Reuters
Pemeliharaan infrastuktur di Cina.
Pesanan ekspor baru – subkomponen PMI – bahkan menyusut. Pengamat dibuat pusing dengan data ini. Mereka memprediksi angka pesanan yang lebih besar, mengingat ekonomi AS tengah pulih dan Eropa akan keluar dari resesi. Banyak ekonom pun memperkirakan ekonomi AS tumbuh 3% pada 2014.

“Data ini menunjukkan masalah struktural bagi ekspor Asia,” kata Frederic Neumann, ekonom HSBC di Hong Kong. “Angka [indeks] utama menyiratkan pertumbuhan yang stabil di seluruh Asia, namun siklus perdagangannya masih lemah.”

Asia kini kurang tergantung pada AS. Pada 2012, Asia Timur mengirim 13,6% ekspornya ke AS, turun dari 23,8% pada 2000, demikian menurut Bank Pembangunan Asia (ADB). Permintaan lokal meningkat di banyak negara, terutama Cina, dan perdagangan intra-regional juga saat ini lebih penting.

Negara Asia yang lebih bergantung terhadap permintaan domestik atau mengekspor lebih banyak ke Cina ketimbang Barat, terutama Indonesia dan India, juga gagal memanfaatkan peningkatan permintaan dari negara maju.

Kinerja ekspor Indonesia, yang tergantung pada komoditas, belakangan ini melemah karena pertumbuhan yang melamban di Cina, pembeli utama nikel dan batu bara Indonesia.

PMI Indonesia versi HSBC naik ke 50,9 dari 50,3. Namun pesanan ekspor tetap datar, yang berarti sebagian besar peningkatan aktivitas manufaktur berasal dari permintaan dalam negeri. Pada November Indonesia mencatatkan surplus perdagangan $777 juta, sebagian karena berkurangnya impor sebagai akibat pertumbuhan ekonomi yang lamban.

Untuk India – salah satu rekan perdagangan terbesar Cina – indeks PMI HSBC jatuh ke 50,7 pada Desember dari 51,3 dari sebulan sebelumnya.
Trade Deficit
By: EconomyWatch Date: 29 June 2010

A Trade Deficit occurs when

the value of a country’s imports exceed its exports for a specific period of time

, usually a year. The relationship between imports and exports are called the trade balance. When exports exceed imports it is called a trade surplus. Trade deficits can occur in both developing and advanced countries.

The United States, for example, has been running a trade deficit for many years

. While a trade surplus contributes to the GDP of a nation, a trade deficit will reduce GDP. While economists state that a controlled short term trade deficit is manageable and in some cases necessary for growth and development, they consider a long-term trade deficit to be an wealth destroyer that can trigger job losses, increase debts and lead to possible speculative attacks on currency.

Understanding Trade Deficit

The layman normally thinks of a trade deficit as being bad, but if that deficit means that

goods can be bought at a lower price, and therefore corporate can increase their profit margins and consumers have greater spending power

, then a trade deficit can have beneficial effects.

However, this is not true, as a certain level of trade deficit is required in a flourishing economy. A growth-oriented economy focuses on imports to provide price competition, which in turn limits inflation. In contrast, a trade deficit triggers repercussion during a recession. For instance, the US trade deficit pertaining to goods and services rose to $27.6 billion in March 2009. Japan is also combating high trade deficit. In January 2009, Japan’s deficit of ¥952.6 billion indicated that the global recession had weakened the country’s exports.

A recessive economy endeavors to generate more employment and raise the demand for domestic products by propelling exports. Hence, a trade deficit has numerous implications for a country’s domestic business cycle and economic situation.

Reasons and Implications of a Trade Deficit

A long-term trade deficit leads to an unstable economy, where unemployment, foreign debt and currency crises become concerns.

Agriculture-based economies may face a trade deficit due to:

financial soundness of the domestic business, which significantly impacts the trade balance

low domestic production or substandard quality goods downgrade the monetary value of imports
The overvaluation of the domestic currency may also lead to a long-term trade deficit. Static exchange rates and high inflation rates lead to the overvaluation of a currency. During the 1980s-1990s, Chile, Malaysia, Argentina and Turkey faced severe economic depression due to an overvalued currency.
Understanding and quantifying the reasons for a trade deficit is important. The poor performance of a specific industry may help to bridge the gaps through the implementation of reforms to boost production. A target-oriented industrial policy can level the trade balance.
Fragile 5 Economies Will Lose Out to Tapering

When the Bernanke first announced plans to taper its QE programme this summer there was a negative reaction in the emerging markets reliant on liquidity created by the Fed

Emma Wall | 6 November, 2013 | 1:00PM
morningstar

Investors have felt the benefit of quantitative easing – the Fed’s money printing policy has helped put pounds in their pockets. But it can’t go on forever, and so, when the US economy looked to be on a surer footing, Ben Bernanke the then-chairman of the Federal Reserve announced plans last May.

Since then we have had a change in chairman, a US political shutdown – and no tapering. Even so, markets have been jittery. In particular, certain emerging markets which have come to rely on the QE cash.

Cash has flooded emerging markets since QE1 was first initiated in 2008, turning cheap borrowing into high returns which was then invested in risky emerging market equities and bonds. This tide of cash will subside once the Fed cuts back on its stimulus however, and as a result Asian stock markets fell in the months after the May announcement.

QE tapering is now widely expected to happen in the first six months of 2014, and savvy investors are using the post-announcement jitters as a heads-up as to which stock markets are most sensitive to US money market movements.

Emily Whiting, of JP Morgan’s Emerging Markets Equities team said that there were five markets in particular that have grown in an environment of cheap and easy money – and are therefore most at risk. The currencies of Turkey, Brazil, India, Indonesia and South Africa all suffered the most at tapering rumours.

These ‘Fragile Five’, which are spread across all three regions in emerging markets, have all seen their currencies impacted strongly.

“This shouldn’t surprise us – the US recovery brings with it a strong US dollar and rate normalisation – this headwind was always going to happen it was just a question of when, not if,” she said. “Markets had anticipated these effects and those hurt most were those with wide or

widening current-account deficits

.”

However – this is not a call to action. Even the most vulnerable of the

‘Fragile 5’ has much higher reserves than during the emerging markets currency crisis in the Nineties

. These markets are more mature – and have learnt from past mistakes. JP Morgan predicts that

there will not be a repeat of the crisis

that happened in the Nineties as a result of tapering – but investors should steel themselves for volatility.

Whiting presses that this volatility could in fact be an opportunity for investors to pick up emerging market equities on the cheap.

Whiting presses that this volatility could in fact be an opportunity for investors to pick up emerging market equities on the cheap.

“Understandably with all of the short-term pressures and cyclical effects markets are looking very cheap. Valuation is an incredibly important metric,” she said.

“This positions the asset class at a very attractive valuation. If you buy in at pessimistic stage, when people have uncertainty, you typically get strong returns over the following 12 months. As

Warren Buffett said ‘be greedy when everyone else is fearful’.”

Juliet Schooling-Latter of Chelsea Financial Services said that she was concerned as to how long this protracted volatility may last.

“Emerging markets are indeed very cheap but they could of course get cheaper,” she said.

“My worry is that we are in an unprecedented environment and no-one knows how long it take to unwind – US tapering could begin in Dec or spring next year, and that will just will be just the beginning. There is likely to be continued volatility and we don’t know how soon these markets will get used to the idea.”

Schooling-Latter said that any investor considering investing in these markets should only do so one a very long term view, and opt for monthly contributions rather than a lump sum to smooth returns.
OECD: Pertumbuhan Ekonomi RI Bakal Tertinggi se Asean
Muhammad Abdi Amna – Kamis, 05 Desember 2013, 16:43 WIB

Bisnis.com, JAKARTA–OECD memperkirakan Indonesia akan menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat sebesar 6% per tahun pada periode 2014-2018 dibanding beberapa negara Asean lainnya.

Menurut data yang dikeluarkan OECD, pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan Filipina 5,8%, Malaysia 5,1%, Thailand 4,9%, dan Singapura 3,3%.

Head of Asia Desk of the OECD Development Centre Kensuke Tanaka mengatakan pertumbuhan ekonomi yang tercipta di wilayah Asia selama empat dekade terakhir menunjukan nilai yang sangat positif.

Namun lanjutnya, dengan pertumbuhan ekonomi yang baik, negara-negara berkembang berpenghasilan menengah harus dapat mempertahankan pertumbuhan ekonomi jangka panjang agar dapat keluar dari middle income trap.

“Agar berhasil diperlukan perubahan mendasar dalam struktur ekonomi serta terus mengembangkan sektor jasa modern,” ujar Kensuke di Jakarta, Kamis (5/12/2013).

Menurut OECD, Indonesia dapat mencapai equitable growth apabila dapat meningkatkan akses pendidikan, memperkuat manajemen bencana alam terutama berkenaan dengan banjir, mempercepat reformasi jaminan sosial khususnya sistem pensiun dan meningkatkan kondisi iklim usaha.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Indonesia Chatib Basri mengatakan, Indonesia akan sangat fokus dalam mengembangkan sumber daya manusia karena sampai saat ini masih menjadi negara Asia nomor satu tujuan investor luar negeri. (ra)
Moody’s Investors Service memberikan outlook stabil untuk perusahaan
non-keuangan di Indonesia pada tahun 2014.

Hal ini sejalan dengan ekspektasi pertumbuhan domestik yang stabil.
Pertumbuhan mendapat dukungan dari sektor telekomunikai, media
dan properti dan sektor belanja konsumen.

Namun konsumsi domestik mengalami penurunan dengan kenaikan
harga BBM bersubsidi pada bulan Juni 2013 lalu. Harapannya tinggal
pada ajang pemilihan umum atau pemilu di tahun 2014. Meskipun juga
membawa ketidakpastian kebijakan bagi sektor swasta di Indonesia. (inilah/dk)
Publik Optimistis Perekonomian Membaik 6 Bulan Mendatang
Ismail Fahmi – Kamis, 05 Desember 2013, 09:53 WIB

Bisnis.com, JAKARTA–Hasil survei konsumen Bank Indonesia mengindikasikan masyarakat optimistis kondisi perekonomian nasional membaik dalam 6 bulan mendatang..

Faktor pendorongnya antara lain ketersediaan lapangan kerja dan pembelian barang tahan lama menjelang hari raya Natal 2013 dan Tahun Baru 2014.

“Konsumen optimistis terhadap kondisi ekonomi pada 6 bulan mendatang meningkat baik dari sisi penghasilan, ketersediaan lapangan kerja dan kegiatan usaha,” tulis hasil survei Bank Indonesia yang dipublikasikan situs bank sentral, Kamis (5/12/2013).

Hal itu tercermin dari meningkatnya Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) sebesar 4,8 poin menjadi 114,3 pada November yang berarti lebih tinggi dibandingkan peningkatan pada bulan sebelumnya sebesar 2,4 poin.

Namun, survei yang dilaksanakan pada November tersebut mengindikasikan tekanan kenaikan harga pada 6 bulan mendatang (Mei 2014) kembali melambat pascapemilu legislatif 9 April 2014.

Untuk 3 bulan mendatang (Februari 2014) kenaikan harga barang akan sedikit meningkat dari bulan-bulan sebelumnya. Kenaikan harga ini diperkirakan dipengaruhi kenaikan konsumsi dalam rangka persiapan Pemilu.

“Peningkatan kenaikan harga tadi diperkirakan terjadi pada kelompok bahan makanan dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau,” papar hasil survei BI.
Indeks Manufaktur RI Turun 0,6% Tergerus Lonjakan Harga Bahan Baku
Editor – Selasa, 03 Desember 2013, 08:02 WIB

Bisnis.com, JAKARTA — Kinerja sektor manufaktur pada November 2013 menunjukkan tren menurundibandingkan dengan bulan sebelumnya.Meskipun sudah berada di atas ambang netral 50,0, kondisi manufaktur dinilai masih lesu.

Berdasarkan purchasing managers index (PMI) yang dirilis oleh HSBC, indeks manufaktur di dalam negeri pada November 2013 tercatat 50,3 atau turun 0,6 poin dibandingkan
dengan Oktober yang berada pada posisi 50,9.

Su Sian Lim, Ekonom HSBC Asean, mengatakan aktivitas industri pada November mengalami kontraksi pada sisi produksi sehingga mem buat aktivitas manufaktur me lambat. Namun, pesanan baru terus meningkat.

Yang bisa membesarkan hati, lanjutnya, inflasi harga input dan output mereda dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

“Namun, Bank Indonesia masih perlu untuk menjaga inflasi, termasuk akibat dampak dari kenaikan harga BBM bebera pa waktu lalu dan melemahnya rupiah,” kata Lim, Senin (2/12/2013).

Menurutnya, meskipun ekspor menurun, pasar domestik cukup tangguh menahan laju penurunan. Selain itu, produksi dikontrak untuk pertama kalinya dalam 3 bulan terakhir pada November ini.

“Sementara itu, tingkat keseluruhan perbaikan di seluruh manufaktur ekonomi tetap lesu,” tambahnya.

Di tengah kekhawatiran iklim eko nomi yang sulit dan terus terjadinya penurunan pesanan ekspor baru, produsen di dalam negeri mengurangi volume produksi mereka pada November ini.

Meskipun volume produksi se dikit menurun, ini tetap tercatat sebagai penurunan kedua dalam 10 bulan.

Kemudian, permintaan baru dari luar negeri juga turun dalam kecepatan minim, tetapi keadaan ini diprediksi sampai 6 bulan ke depan.

“Sekarang pasar domestik menjadi sumber baru pertumbuhan dengan mengambil langkah ekspansi sejak Oktober.”

Bahan Baku Naik

Sementara itu, rata-rata biaya input naik pada November. Hal ini lantaran tingkat inflasi yang tajam dan terlemah sejak Agustus.

Data menunjukkan lemahnya rupiah terhadap dolar AS membuat harga yang dibayar untuk impor bahan ba ku menjadi lebih tinggi.

Oleh sebab itu, dalam upaya untuk melindungi keuntungan, produsen Indonesia menaikkan harga jual mereka pada November.

Sekjen Inaplas Fajar A.D. Budiyono mengatakan kondisi industri manufaktur secara keseluruhan memang tengah bergejolak.

Salah satunya terjadi karena pelemahan rupiah, yang akhirnya mem bu at harga jual plastik terkoreksi. Pasalnya, industri akan mengerem penjualan.
Sektor industri ini cukup terpukul lantaran masih mengimpor bahan baku dengan jumlah yang tinggi.

“Yang pasti, harga semakin mahal lagi, tetapi mau bagaimana? Kami pasti harus beli,” katanya.

Menteri Perindustrian M.S. Hidayat mengimbau agar sektor rill tetap dijaga. (Riendy Astria)
Wow! RI Ternyata Punya 673 Bandar Udara
Herdaru Purnomo – detikfinance
Kamis, 28/11/2013 13:51 WIB

Jakarta -Sebagai negara kepulauan Indonesia ternyata memiliki banyak bandar udara (bandara).

Mengutip data The World Factbook dari Central Intelligence Agency (CIA), Kamis (28/11/2013), jumlah bandara di Indonesia mencapai 673 unit.

Bandara tersebut termasuk milik TNI, yang masih aktif maupun yang sudah tak aktif lagi.

Data tahun 2013 ini menunjukkan Indonesia memiliki 186 bandara yang memiliki runway halus dan 487 bandara yang runway-nya sudah tak layak atau kasar.

Banyaknya bandara tersebut ternyata tak mendapatkan banyak perhatian pemerintah. Industri penerbangan Indonesia bertumbuh secara signifikan setiap tahun.

Tapi pemerintah dinilai terlambat mengantisipasi pertumbuhan tersebut dengan banyaknya bandara yang diaktifkan. Sehingga menimbulkan banyak permasalahan. Kepala Ekonom BII Juniman, menilai pemerintah semestinya sudah bertindak sejak lima tahun lalu.

Perbaikan dan pengembangan bandar udara, kata Juniman, sangat penting. Dia bilang setidaknya ada tiga masalah yang akan timbul jika masalah di bandara tidak segera dibenahi. Pertama, terganggunya sektor pariwisata yang mengancam berkurangnya devisa negara.

Kedua, dikhawatirkan memicu tingginya angka kecelakaan pesawat. Jika ini terjadi, maka Indonesia bisa mendapat peringatan keras dari dunia penerbangan internasional dan tentu memperburuk citra.

Ketiga, semakin maraknya kasus kemarahan penumpang. “Kita lihat sendiri, kejadian penumpang marah-marah di bandara atau di pesawat terus bermunculan. Masak negara G20 seperti ini?” ujarnya, di Jakarta kemarin.
(dru/dnl)
Pemerintah Harus Antisipasi Krisis Moneter 2014
Rabu, 27 November 2013 | 8:25
investor daily
JAKARTA-Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengingatkan pemerintah untuk mengantisipasi potensi krisis moneter pada 2014.

“Posisi perekonomian Indonesia selama setahun terakhir sudah memasuki lampu kuning dan harus diantisipasi pemerintah agar jangan sampai terjadi krisis moneter,” kata Ketua umum Kadin Indonesia Rizal Ramli, di Jakarta, Selasa.

Rizal Ramli menjelaskan, ada empat indikator utama perekonomian nasional secara makro yang seluruhnya sudah pada posisi defisit, yakni neraca perdagangan, neraca berjalan, neraca pembayaran, dan anggaran.

Pada perdagangan internasional, kata dia, pada 2008 posisinya surplus hingga 20 miliar dolar Amerika Serikat (AS), tapi saat ini justru minus hingga 6 miliar dolar AS.

Kemudian transaksi berjalan, kata dia, saat ini defisit hingga 9,8 miliar dolar, neraca pembayaran defisit hingga 4 miliar dolar, serta anggaran dalam asumsi APBN 2013 maksimal minus 1,5 persen.

“Namun praktiknya bisa lebih dari asumsi tersebut,” katanya.

Rizal Ramli menjelaskan, posisi perekonomian Indonesia secara makro yang defisit ditambah beban utang luar negeri sekitar 47 triliun dolar AS, jika tidak bisa dikendalikan secara baik maka akan berdampak pada terus merosotnya nilai tukar rupiah terhadap dolar.

Jika kondisi ini tidak bisa diantisipasi oleh pemerintah, Rizal memperkirakan, nilai rukar rupiah akan terus merosot hingga sekitar Rp12.000 per dolar AS.

“Jika hal ini sampai terjadi, maka Indonesia akan kembali memasuki krisis moneter,” katanya.

Mantan Meno Perekonomian pada era pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid ini menilai, kalaupun sampai terjadi krisis moneter tidak separah kondisi krisis moneter tahun 1998.

Jika pada 1998, banyak pengusaha nasional berskala besar menjadi bangkrut, maka jika sampai terjadi krisis moneter pada 2014 tetap ada pengusaha nasional berskala besar yang akan bangkrut.

“Pemerintah melalui Menteri Keuangan dan Bank Indonesia, harus segera mengantisipasi jangan sampai nilai tukar rupiah terus merosot,” katanya.

Rizal menilai, salah satu penyebab posisi ekonomi makro Indonesia menjadi defisit karena tingginya utang luar negeri.

Ia mengharapkan, Pemerintah Indonesia saat ini bisa menyikapinya secara cerdas dan taktis untuk mengantisipasi potensi krisis moneter.

Rizal mengusulkan, agar Pemerintah Indonesia melakukan restrukturisasi perekonomian nasional sehingga tetap terjadi keberlangsungan pertumbuhan ekonomi.(*/hrb)
IMF: Ekonomi Indonesia Ada di Posisi Soft Landing
Kamis, 28 November 2013 | 19:57
investor daily
DEPOK – Senior Resident Representative IMF Benedict Bingham mengatakan, tingginya defisit dalam neraca transaksi berjalan merupakan masalah perekonomian terbesar yang dihadapi Indonesia.

Menurutnya, kebutuhan impor minyak dan barang modal yang cukup tinggi membuat neraca transaksi berjalan tidak sehat lagi. Kebutuhan impor selalu masuk ke Indonesia dalam jumlah yang sangat besar, namun tidak diimbangi dengan peningkatan kinerja ekspor sehingga membuat defisit semakin membesar.

“Posisi ekonomi Indonesia saat ini berada pada posisi soft landing karena masalah defisit transaksi berjalan yang cukup tinggi. Ekonomi Indonesia juga tergantung kondisi global untuk meningkatkan kinerja ekspor. Sayangnya, perekonomian global juga penuh dengan ketidakpastian, sehingga membuat perekonomian Indonesia ada di posisi soft landing, tidak bisa naik signifikan namun juga tidak turun drastis,” kata dia saat ditemui dalam acara “Seminar Outlook Ekonomi 2014” di Auditorium Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Depok, Kamis (28/11).

Bingham menilai, ada banyak cara yang bisa dilakukan pemerintah untuk memperbaiki defisit neraca transaksi berjalan yaitu dengan cara meningkatkan kinerja ekspor non komoditas.

Menurutnya, Indonesia sudah tidak lagi terfokus pada ekspor komoditas karena harga komoditas dunia tidak pasti, bahkan diperkirakan akan selalu menurun hingga dua tahun ke depan.

Dia mengakui Indonesia memang kaya akan Sumber Daya Alam (SDA) seperti batu bara, kelapa sawit. Namun, kata dia, untuk saat ini Indonesia tidak bisa lagi mengandalkan ekspor komoditas karena kondisi perekonomian belum pulih 100%.

“Sudah saatnya Indonesia beralih ke ekspor non komoditas sebagai jalan keluar untuk mengamankan perekonomian. Untuk menjaga stabilitas perekonomian, Indonesia harus beralih ke ekspor non komoditas,” ujarnya.

Bingham menjelaskan, salah satu faktor yang membuat perekonomian Indonesia masih aman dan tidak anjlok pertumbuhannya adalah konsumsi masyarakat yang cukup kuat.

Menurutnya, hal ini yang menjadi kelebihan Indonesia jika dibandingkan negara lain. Tingkat konsumsi yang sangat luar biasa, bisa menopang perekonomian, ditambah kelas menengahnya tumbuh setiap tahun.

“Meskipun ekspor melemah, rupiah juga melemah, tapi hal positifnya konsumsi tidak melemah dan justru bertahan,” ujar dia.

Dengan konsumsi yang kuat, lanjut Bingham, membuat ketertarikan investor asing untuk menanamkan modalnya ke Indonesia cukup kuat. Disinilah tugas pemerintah untuk menyenangkan investor asing dengan mengeluarkan kebijakan fiskal yang mendukung investasi seperti pembebasan pajak dan pembebasan lahan.

“Jika kemudahan dalam berusaha di Indonesia cukup menyenangkan, maka kemungkinan besar investasi yang masuk adalah investasi yang bersifat long term karena investasi long term juga sangat baik dalam mengurangi defisit neraca transaksi berjalan,” tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, World Lead Bank Economist Ndiame Diop mengatakan, dalam mengurangi defisit transaksi berjalan ada 3 hal yang harus dilakukan pemerintah yaitu, meningkatkan sektor industri manufaktur bernilai tambah, meningkatkan kinerja ekspor non komoditas, dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja agar menarik Foreign Direct Investment (FDI).

Ndiame mengatakan, sektor industri manufaktur yang bisa memsubtitusi impor sangat penting dikembangkan di Indonesia. “Sektor ini secara tidak langsung bisa menghasilkan produk olahan yang mempunyai value added,” jelasnya.

Menurut Ndiame, pemerintah Indonesia harus mulai memikirkan bagaimana cara mendorong sektor ini dengan memberikan insentif kepada investor pengembang berupa pengurangan pajak, mempermudah regulasi perizinan satu pintu.

“Peningkatan infrastruktur mesin dari sektor manufaktur juga perlu dilakukan kerena ekspor non komoditas sangat tergantung pada kualitas infrastruktur, jika kualitas infrastrukturnya sudah baik maka secara otomatis ekspor non komoditas akan naik,” tambah Ndiame.

Meningkatkan produktivitas tenaga kerja juga harus menjadi prioritas pemerintah karena akan memberikan pancingan tersendiri bagi investor apabila ingin berinvestasi.

“Apabila dibandingkan malaysia, tingkat produktivitas tenaga kerja indonesia masih jauh lebih rendah, inilah yang harus diperbaiki,” pungkasnya. (Investor Daily/Dho)
Fitch Masih Tetapkan RI Investment Grade
Senin, 18 November 2013 | 14:33
investor daily
JAKARTA- Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad mengapresiasi kebijakan lembaga pemeringkat utang internasional Fitch Ratings yang menyematkan Sovereign Credit Rating Indonesia pada BBB-/stable outlook.

“Saya membaca Fitch Ratings Indonesia tetap memberikan peringkat Indonesia sebagai negara investment grade dan otoritas dinilai merespon berbagai macam kebijakan baik dari luar maupun di dalam dengan baik,” kata Muliaman dalam seminar “Economy Outlook 2014” yang diselenggarakan PT Bank Tabungan Negara Tbk dan Investor Daily di Hotel Four Seasons, Kuningan, Jakarta, Senin (18/11).

Menurut Muliaman, kondisi industri keuangan di Tanah Air kini sudah berbeda dibandingkan kondisi pada 1998 atau 2008 lalu. “Sekarang, (industri keuangan) sudah jauh lebih kuat. Tidak jadi persoalan, mudah-mudahan menjadi solusi untuk menghadapi berbagai persoalan kita,” ujar Muliaman.

Ia menegaskan OJK berkomitmen untuk menjaga industri keuangan agar mampu menjadi bagian dari solusi atas permasalahan ekonomi di Indonesia, bukan justru menjadi persoalan.

“Impiannya adalah industri keuangan harus tumbuh dan berkembang. Harus untung tapi di sisi lain kondisi keuangan harus sehat, modal kuat, GCG diterapkan, manajemen risiko diimplementasikan dengan baik, dan lain-lain. OJK bercita-cita untuk hal itu diwujudkan,” kata Muliaman.

Sebelumnya, Fitch menyatakan dalam keputusannya bahwa faktor kunci yang mendukung keputusan afirmasi bagi sovereign credit rating Indonesia yakni pertama kebijakan pengelolaan ekonomi yang baik, terutama dalam menghadapi gejolak perekonomian global terkini.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi yang tetap kuat dan berkelanjutan dan utang sektor publik yang terjaga didukung oleh pengelolaan fiskal yang berhati-hati, serta, sektor perbankan dengan permodalan yang kuat menjadi pertimbangan keputusan tersebut. (gor/ant)
Ekonomi Perbanyak Doa
Senin, 18 November 2013 | 07:45 WIB

KOMPAS.com – Nilai tukar rupiah kembali mencatatkan rekor terendah baru minggu lalu (Rabu, 13/11/2013) dalam hampir lima tahun terakhir. Mengantisipasi tekanan terhadap rupiah lebih lanjut, sehari sebelumnya, Bank Indonesia menaikkan BI Rate sebesar 25 basis poin menjadi 7,5 persen. Kenaikan BI Rate yang cukup kerap—lima kali dalam lima bulan terakhir yang totalnya 175 basis poin—merupakan salah satu pertanda pembenahan sektor riil mandul.
Kebijakan fiskal bisa dikatakan tidak membantu sama sekali, bahkan dalam beberapa hal kontraproduktif. Pemerintah lebih memilih jalan pintas dengan penuh kesadaran: pertumbuhan ekonomi dikorbankan!
Dalam pertemuan tahunan perbankan minggu lalu, Gubernur Bank Indonesia mengimbau perbankan untuk menahan laju kredit dan tidak jorjoran menaikkan suku bunga untuk menyerap dana masyarakat. Dengan alasan meredam pemburukan akun semasa (current account), Bank Indonesia menargetkan pertumbuhan kredit tahun depan di kisaran 15 persen-17 persen, jauh lebih rendah ketimbang pertumbuhan kredit bulan September lalu sebesar 23,1 persen.
Menteri Keuangan pun telah berulang kali mengatakan pertumbuhan ekonomi tahun ini dan tahun depan bakal terus tertekan, bahkan hampir pasti di bawah 6 persen pada tahun 2014. Tak ayal, tingkat pengangguran pada Agustus 2013 naik, baik dibandingkan Agustus 2012 maupun Februari 2013, menjadi 6,25 persen.
Semua petinggi penentu kebijakan ekonomi mengambinghitamkan ketidakpastian ekonomi dunia dan rencana pemotongan stimulus oleh Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) sebagai biang keladi pemburukan ekonomi Indonesia. Padahal, sumber masalah lebih banyak berasal dari dalam negeri, terutama kegagalan pemerintah menghadirkan pertumbuhan berkualitas. Pertumbuhan sektor penghasil barang terus melambat. Yang paling kentara adalah sektor industri manufaktur, dari tingkat tertingginya pada triwulan III-2012 sebesar 6,4 persen menjadi hanya 4,9 persen pada triwulan III-2013.
Pembenahan infrastruktur tak kunjung menampakkan hasil nyata, bahkan dalam banyak hal memburuk. Ranking komponen infrastruktur dalam indeks kinerja logistik melorot dari peringkat ke-69 pada tahun 2010 menjadi ke-84 pada tahun 2012. Pemadaman listrik semakin kerap. Kemacetan menggila. Kondisi bandara bertambah semrawut. Alih-alih menawarkan penyelesaian menyeluruh, pemerintah pusat malahan menumpahkan kesalahan kepada pemerintah daerah. Alih-alih menyuntikkan dana lebih berarti dari anggaran negara (APBN), pemerintah justru kian mengandalkan swasta dengan mengedepankan skema private-public partnership, sedangkan alokasi dana untuk subsidi energi terus menggelembung, tahun ini dan tahun depan diperkirakan naik lagi menjadi sekitar Rp 350 triliun.
Pertumbuhan ekonomi yang semakin tidak berkualitaslah yang menjadi biang keladi dari pemburukan kinerja ekonomi Indonesia, bukan faktor eksternal. Bukanlah pertumbuhan ekonomi dunia mulai membaik? Bukankah pertumbuhan perdagangan dunia tahun ini lebih tinggi ketimbang tahun lalu?
Di tengah ketidakpastian kebijakan The Fed tentang pemotongan stimulus, bukankah selama ini arus modal asing yang masuk ke Indonesia selalu positif dalam jumlah yang tergolong lumayan besar? Bahkan, pada triwulan III-2013, investasi asing langsung neto triwulan mencapai rekor tertinggi sepanjang sejarah, sebesar 5,1 miliar dollar AS. Dalam sembilan bulan terakhir (Januari-September), investasi asing langsung sudah mencapai 12,8 miliar dollar AS, hampir menyamai keseluruhan tahun lalu sebesar 14 miliar dollar AS.
Investasi portofolio juga tak bisa dikatakan jeblok. Selama Januari-September 2013, arus neto investasi portofolio mencapai 8 miliar dollar AS, hanya sedikit di bawah keseluruhan tahun lalu sebesar 9,2 miliar dollar AS. Investasi portofolio paling buruk terjadi pada triwulan IV-2012, tetapi itu pun masih positif walaupun kecil sebesar 190 juta dollar AS.
Jadi, peningkatan defisit neraca pembayaran pada triwulan III-2013 menjadi 2,6 miliar dollar AS—dari 2,5 miliar dollar AS pada triwulan sebelumnya—sehingga terus menekan rupiah lebih disebabkan oleh tekanan pada akun semasa.
Janganlah pemburukan neraca pembayaran ditumpahkan pada ekspansi perekonomian yang dipandang terlalu cepat sebagaimana disinyalir Gubernur Bank Indonesia dalam pidatonya minggu lalu. Gubernur BI justru harus lebih yakin dengan ucapannya sendiri pada acara yang sama: “… struktur produksi yang terbentuk dalam satu dekade terakhir lambat laun terasa semakin ketinggalan zaman (obsolete)”. Itulah wujud senyata-nyatanya dari pertumbuhan tidak berkualitas.
Pertumbuhan yang tak berkualitas itulah yang menjadi penyebab utama pemburukan akun semasa sejak tahun 2012. Telaahan struktur akun semasa lebih rinci akan sampai pada kesimpulan itu. Penyumbang positif terbesar akun semasa selama puluhan tahun adalah surplus transaksi perdagangan nonmigas.
Selama kurun waktu 2008-2011, surplus transaksi perdagangan nonmigas naik pesat, dari 15,1 miliar dollar AS tahun 2008 menjadi 35,4 miliar dollar AS tahun 2011. Namun, pada tahun 2012 anjlok menjadi hanya 13,8 miliar dollar AS, lebih rendah daripada tahun 2008. Pemburukan masih berlanjut tahun ini. Selama Januari-September 2013 surplus transaksi perdagangan nonmigas tercatat 8,9 miliar dollar AS, lebih rendah daripada periode yang sama tahun lalu sebesar 10,6 miliar dollar AS.
Transaksi perdagangan minyak pun kian parah. Tahun 2009 defisit perdagangan minyak baru 4 miliar dollar AS. Tahun 2010 naik menjadi 8,7 miliar dollar AS, lalu naik dua kali lipat lebih menjadi 17,5 miliar dollar AS setahun berikutnya, dan terus naik menjadi 20,4 miliar dollar AS tahun 2012. Selama Januari-September tahun ini kenaikan terus berlanjut dibandingkan periode yang sama tahun lalu, masing-masing 17,5 miliar dollar AS dan 14,8 miliar dollar AS. Pada triwulan III-2013 sekalipun, kenaikan masih terjadi dibandingkan dengan triwulan sebelumnya maupun triwulan yang sama tahun lalu.
Penguasa sudah benar-benar terjangkit penyakit kronis sebagaimana pepatah ”gajah di pelupuk mata tak kelihatan, kuman di seberang lautan tampak nyata”.
Jangan cuma perbanyak doa. Bekerja keraslah dengan patut.
(Faisal Basri, Ekonom)
Aneh, Kebijakan BI Malah Lemahkan Ekonomi

Oleh:
ekonomi – Kamis, 14 November 2013 | 14:59 WIB

INILAH.COM, Jakarta – Kebijakan Bank Indonesia (BI) menaikkan BI rate sebesar 25 basis poin dinilai akan menghambat pertumbuhan ekonomi. Kebjiakan BI tersebut bukannya malah memperkuat ekonomi, sebaliknya malah membebani perekonomian.

Hal itu disampaikan Staf Ahli Menko Perekonomian Amir Sambodo di Jakarta, Kamis (14/11/2013). “BI Naikkan Bi rate lagi dengan alasan defisit transaksi berjalan masih besar. Keputusan BI itu tidak tepat karena akan menghambat pertumbuhan ekonomi.”

Hal itu dimungkinkan karena kenaikan BI rate berarti akan menghambat penyaluran kredit bank kepada pengusaha. Jika ini terjadi, pengusaha sulit mengembangkan usahanya dan bukan tidak mungkin sebaliknya, malah mengurangi tenaga kerja karena kini pengusaha sedang mendapat tekanan dari sisi pengupahan.

Dalam kondisi seperti ini, menurut Amir, jangan harap tercipta lapangan pekerjaan. Kebijakan BI ini secara tidak langsung malah menghambat program pemerintah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. “Ujung-ujungnya bakal ada pengurangan penciptaan lapangan kerja. Padahal lapangan kerja adalah motor penggerak pertumbuhan ekonomi,” tegas Amir.

Tidak heran jika kemudian pasar menanggapi kebijakan BI ini secara negatif. Nilai tukar rupiah malah justru anjlok ketika kebijakan ini diluncurkan.

Sebelumnya, pada Selasa (12/11/2013), BI menaikkan suku bunga acuan (BI rate) sebesar 25 basis poin dari 7,5% menjadi 7,25%. Penaikan ini merupakan yang kesekian dilakukan setelah sejak Februari 2013 dipertahankan di 5,75%. Sejak Agus Martowardojo menjabat sebagai Gubernur BI, BI Rate naik sebanyak 150 basis poin. [tjs]
Ini Dia Prospek Ekonomi RI 2014 dari Agus Marto
Dewi Rachmat Kusuma – detikfinance
Kamis, 14/11/2013 21:38 WIB

Jakarta -Tahun depan ekonomi Indonesia masih akan dalam tahap konsolidasi, karena dalam proses pemulihan defisit transaksi berjalan yang terjadi. Ekonomi Indonesia pada 2014 diperkirakan Bank Indonesia (BI) akan tumbuh di kisaran 5,8% hingga 6,2%.

Demikian disampaikan Gubernur BI Agus Martowardojo dalam pertemuan tahunan dengan industri perbankan (bankers dinner), di Gedung BI, Jakarta, Kamis (14/11/2013).

“Pertumbuhan ekonomi 2014 diperkirakan membaik dalam kisaran 5,8-6,2%. Prospek ini ditopang oleh perbaikan ekspor sejalan dengan membaiknya perekonomian global dan permintaan domestik. Namun demikian, proyeksi transaksi berjalan dan potensi downside risk pertumbuhan ekonomi tetap perlu mendpat perhatian mengingat proses perlambataan ekonomi global hingga saat ini masih terus berlangsung. Arah prospek dapat berubah jika proses pemulihan global kembali terhenti seperti yang terjadi di tahun 2013,” tutur Agus Marto.

Dia mengatakan, laju inflasi 2014 diperkirakan di kisaran 4,5% plus minus 1%. Menurun karena dipengaruhi dampak positif berbagai kebijakan pemerintah dan BI. Harga bahan makanan bahkan diperkirakan kembali stabil tahun depan.

Untuk perbankan, tahun depan belum akan tumbuh pesat. Kenaikan suku bunga kredit diperkirakan menahan laju pertumbuhan kredit sehingga hanya tumbuh 15%-17%.

“Menurut penilaian kami, pertumbuhan kredit tersebut cukup konsisten dengan upaya kita menyeimbangkan kembali perekonomian. Oleh karena itu, kami mengharapkan peran aktif perbankan untuk dapat menyesuaikan target pertumbuhan kredit dalam rencana bisnis bank 2014 sehingga menjadi konsisten dengan upaya kita bersama mengelola perekonomian ke arah yang lebih sehat,” kata Agus.

(dnl/hds)
BANK DUNIA: INDONESIA MAMPU ATASI TEKANAN EKONOMI
Oleh Jafei – Rubrik Ekonomi Bisnis
09 November 2013 21:00:00 WIB

WE.CO.ID, Jakarta – Direktur Negara Bank Dunia untuk Indonesia yang baru dilantik, Rodrigo Chaves, mengatakan, Indonesia akan mengatasi tekanan ekonomi saat ini sebagaimana pernah dialami dalam tahun-tahun sebelumnya.

“Selama dekade terakhir, dunia telah melihat Indonesia muncul sebagai negara berpendapatan menengah,” kata Rodrigo Chaves dalam siaran pers Bank Dunia yang diterima di Jakarta, Sabtu (9/11/2013).

Menurut Rodrigo Chaves, hal tersebut dinilai antara lain karena fundamental makroekonomi yang kuat dan manajemen fiskal yang penuh kehati-hatian.

Karena itu, ujar dia, Bank Dunia meyakini bahwa Indonesia akan mengatasi tekanan saat ini yang mempengaruhi rupiah dan akan tahan melawan volatilitas eksternal.

“Lebih penting lagi, bangsa besar ini memiliki apa saja yang dibutuhkan guna membawa kesejahteraan akbar bagi rakyatnya,” kata Chaves yang mendapatkan gelar doktorat ekonomi dari Ohio State University.

Sebelum bergabung dengan kantor Bank Dunia di Indonesia, Chaves menjabat sebagai Direktur Pengentasan Kemiskinan dan Manajemen Ekonomi untuk Amerika Latin dan Karibia.

Menurut dia, tantangan pembangunan yang dihadapi di Amerika Latin dan Karibia serupa dengan kondisi yang dihadapi di Indonesia.

Hal tersebut meliputi berkembangnya ketimpangan sosial dan kebutuhan bagi kaum miskin dan masyarakat rentan, termasuk memperluas akses kepada pendidikan, kesehatan, air minum, dan jasa layanan dasar lainnya.

Chaves dilaporkan akan memimpin program di Indonesia yang mencakup portofolio sebanyak 37 operasi aktif, dengan komitmen net sebesar 8 miliar dolar AS dalam bentuk pinjaman terhitung Agustus 2013.

Beragam program tersebut berkisar dari dukungan terhadap pembangunan di dalam masyarakat, perluasan energi geothermal, dan jasa layanan pendidikan anak-anak usia dini.

“Setelah enam dekade kemitraan produktif, Bank Dunia merasa terhormat untuk melanjutkan dukungan terhadap ambisi Indonesia untuk menjadi salah satu negara paling makmur,” kata Chaves.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan tahun anggaran 2014 merupakan periode stabilisasi dan pemerintah lebih fokus untuk membenahi fundamental perekonomian nasional, dengan risiko pertumbuhan tidak akan lebih tinggi dari angka enam persen.

“Dalam kebijakan selalu ada pilihan, kalau kita mendorong pertumbuhan, fundamental kita tidak akan stabil dan dalam jangka menengah akan terganggu. Kami fokus stabilitas, APBN bukan untuk mendorong pertumbuhan signifikan,” katanya dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (28/10).

Chatib memastikan pemerintah akan menetapkan kebijakan fiskal yang ketat dengan menjaga defisit anggaran serta memastikan agar defisit neraca transaksi berjalan tidak makin melebar, sebagai upaya stabilisasi tersebut. (Ant)

Redaksi

Foto: Dok. World Bank
Biro Pusat Statistik melaporkan pada publikasinya yang terkini bahwa nilai impor nonmigas
September 2013 terbesar adalah golongan barang mesin dan peralatan mekanik dengan
nilai US$2,37 miliar, naik + 25,23 persen dibanding Agustus 2013. Pada Januari뻊eptember
2013, golongan barang mesin dan peralatan mekanik turun � 5,16 persen dibanding periode
yang sama tahun 2012.

Tiga negara pemasok barang impor nonmigas terbesar periode Januari뻊eptember 2013
ditempati Cina 20,80 persen, Jepang 13,45 persen, dan Thailand 7,80 persen. Impor
nonmigas dari ASEAN dan Uni Eropa masing-masing mencapai 21,68 persen dan 9,61
persen. (Vibiznews/Fn)
Ini 7 Tantangan RI Atasi Perlambatan Ekonomi
Sri Mas Sari – Senin, 11 November 2013, 20:35 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – Ekonom tersohor Nouriel Roubini mengemukakan tujuh tantangan yang harus dilalui Indonesia untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang tinggi setelah melalui fase perlambatan.

Pertama, mengakselerasi infrastruktur, seperti sektor telekomunikasi dan pembangkit energi. Kedua, investasi swasta harus didorong untuk mencapai pertumbuhan 7%. Ketiga, mengurangi kekakuan pasar dan pemogokan buruh.

Keempat, rezim perdagangan dan investasi yang lebih terbuka. Kelima, melawan korupsi. Keenam, memperbaiki iklim usaha. Ketujuh, mengimplementasikan tata kelola pemerintahan yang baik (good corporate governance).

Kedelapan, belanja sosial pemerintah yang lebih tinggi, seperti pendidikan dan infrastruktur publik, tetapi dengan subsidi bahan bakar yang lebih rendah. Kesembilan, memperdalam pasar keuangan. Kesepuluh, investasi lebih besar pada sumber daya manusia.

Guru besar New York University itu menilai respons kebijakan yang digulirkan pemerintah dan bank sentral melalui pengetatan kebijakan fiskal dan moneter untuk mengontrol inflasi dan memecahkan masalah defisit transaksi berjalan merupakan langkah tepat.

“Ini langkah yang benar untuk mengelola twin deficit ketika depresiasi mata uang diperlukan untuk mengendalikan defisit eksternal,” katanya dalam acara Mandiri Investment Forum 2013, Senin (11/11/2013).

Ekonom berjuluk Dr Doom itu berpendapat kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan negara berkembang lain, seperti Brasil, India dan Turki.

Hal itu terlihat dari pertumbuhan ekonomi yang rata-rata 6%, ekonomi yang terdiversifikasi, bonus demografi, kebijakan yang berorientasi pasar, utang pemerintah dan swasta yang relatif rendah, masing-masing 30% dan 25%, permintaan domestik yang kuat serta sistem keuangan yang tangguh.

Menurutnya, meskipun melambat akibat pengetatan, pertumbuhan ekonomi 5,5%-5,8% masih cukup baik dan tetap berpeluang melesat pada tahun-tahun berikutnya dengan catatan tujuh tantangan dapat diselesaikan. (ra)
Pertumbuhan Ekonomi RI Triwulan III-2013 5,62 Persen
Penulis : Estu Suryowati Rabu, 6 November 2013 | 12:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik (BPS) melansir pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan ketiga 2013 tumbuh sebesar 5,62 persen dibanding periode sama 2012. Sementara dibanding triwulan kedua 2013, PDB tumbuh 2,96 persen.

Kepala BPS Suryamin, di kantornya Rabu (6/11/2013) mengatakan, beberapa hal yang mempengaruhi pertumbuhan PDB tersebut yaitu pelemahan nilai tukar rupiah, kenaikan BI rate, serta inflasi.

“Jadi ada yang mendorong, ada juga yang menghambat,” ucap Suryamin. Pelemahan nilai tukar rupiah dari Juni 2013 di level Rp 9.388 per dollar AS menjadi Rp 11.278 per dollar AS pada September 2013 berdampak terhadap perdagangan.

Sementara itu, kenaikan BI rate dari 6,0 pada Juni 2013 menjadi 7,25 persen pada September 2013 berdampak pada biaya produksi.

“IHK (indeks harga konsumen) dibanding triwulan II-2013, inflasi cukup tinggi, meskipun sekarang sudah terkendali, di mana q to q 2013 4,46 persen, dan year on year 8,6 persen, ini berdampak pada daya Beli,” ujarnya.
Editor : Bambang Priyo Jatmiko

Tiga Hal yang Sebabkan Pertumbuhan Ekonomi RI Loyo
Maikel Jefriando – detikfinance
Rabu, 06/11/2013 11:56 WIB

Jakarta -Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi triwulan III-2013 hanya 5,62% (year on year). Pertumbuhan ini kian melambat ketimbang pencapaian di triwulan II-2013 yang mampu mencapai 5,8%.

Ada tiga penyebab utama dalam perlambatan ini. Pertama adalah nilai tukar dolar yang sempat mencapai angka di atas Rp 11.000. Ini pastinya berdampak pada perdagangan luar negeri.

“Ini karena nilai tukar rupiah yang melemah dari bulan Juni 2013, secara sebelumnya berada pada kisaran Rp 9800-an per dolar AS berubah menjadi Rp 11.000 per dolar AS. Ini tentunya berdampak pada perdagangan luar negeri,” ujar Kepala BPS Suryamin di Gedung BPS, Jakarta, Rabu (6/11/2013)

Kemudian yang kedua adalah kenaikan suku bunga acuan oleh Bank Indonesia (BI) menjadi 7,25%. Ini dikarenakan keinginan bank sentral untuk ikut memperbaiki defisit transaksi berjalan.

“BI rate juga meningkat 6% dari Juni menjadi 7,25% di September. Ini juga berdampak ke biaya produksi,” ujarnya.

Ketiga adalah terkait inflasi yang melonjak di atas 4% pada bulan Agustus 2013. Penyebabnya adalah kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) dan pengaruh dari lebaran idul fitri yang membuat harga barang ikut naik.

“Inflasi tinggi ini berpengaruh dengan daya beli,” sebut Suryamin.

(mkl/dru)

Advertisements

From → Global neh

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: